Apa itu Jhana? Bagaimana mencapainya?

 

 

Namo Sakyamuni Buddhaya

Namo Amitabha Tathagataya

 

Amithofo Sami, Apa itu Jhana? Bagaimana mencapai Jhana?

 

Salam hangat sahabat,

Mengenai jhana,

 

欲捕浊水鱼,

乱抓不省功,

智者手泡水,

鱼撞在抓它。

 

“Bagai ingin menangkap ikan dalam wadah dengan air berlumpur,

Upaya menangkap dalam kekeruhan sangatlah melelahkan.

Seorang bijak hanya akan dengan waspada merendam tangannya di bawah air keruh,

Menanti ikanlah yang menabrak tangannya.”

 

Dengan memahami ini, kita dapat mempelajari bahwa, Jhana yang dikatakan sebagai tingkat pencapaian dalam meditasi sebenarnya justru tidak dapat dicapai, melainkan hanya mungkin tercapai.

Kata “dicapai”, berarti usaha yang dilakukan terwarnai kemelekatan dan nafsu keinginan, menekankan hasil.

Kata “tercapai”, berarti usaha yang dilakukan berdasarkan keikhlasan dan kestabilan batin, menekankan proses.

 

Dalam perumpamaan ikan dan wadah air berlumpur,

Bila sibuk mengejar ikan dalam wadah tersebut, justru kondisi akan semakin keruh dan menghabiskan banyak tenaga tanpa hasil.

Bila bersabar dan dengan tenang merendam tangan dalam air, menunggu dalam kewaspadaan, ketika ikan menyentuh tangan, segera menangkapnya dengan cekatan, akan jauh lebih menghemat tenaga, dan justru membuahkan hasil.

 

Sehingga, dengan demikian, terpahami bahwa, pengendapan lumpur adalah bagian yang sangat penting dalam tercapainya “tujuan” meditasi.

 

Ada yang bertanya pada sami, mengapa banyak yang belajar meditasi tidak dapat memperoleh “hasil”?

Banyak penyebab yang terlihat berbeda namun sebenarnya  bersumber sama, lumpur batin.

 

Sehingga, dengan demikian, terpahami bahwa, pengendapan lumpur adalah bagian yang sangat penting dalam tercapainya “tujuan” meditasi.

 

Apa saja yang dapat mengendapkan lumpur batin?

Apakah Samantha saja cukup? Seperti yang diajarkan Hyang Guru Buddha Sakyamuni, tiga langkah menuju kebijaksanaan adalah Sila, Samadhi, dan Prajna.

Dengan demikian, terpahami bahwa, upaya terpenting pertama dalam pengendapan lumpur batin, adalah menjaga sila.

 

Semakin sila terjaga dan termurnikan, semakin batin terjaga dan termurnikan.

Semakin halus sila dijaga, semakin halus batin terkonsentrasi.

 

Sila adalah pengendap lumpur-lumpur kasar dalam batin,

Samantha adalah pengendap lumpur-lumpur halus dalam batin,

Vipassana adalah kelanjutan upaya setelah batin terjernihkan.

Ketika upaya dilanjutkan tanpa henti, tanpa ketergesa-gesaan,

Jhana terbit sealami fajar menyingsing di ufuk timur.

 

Semoga senantiasa berbahagia sehingga dapat senantiasa menebarkan bibit kebahagiaan pada semua makhluk

Amithofo

__/\__

Salam Mudita

SV.10.06.2013

Leave a Reply